1
1 point

Nah kali ini gue mau share perjalanan gue waktu ke Malang dan sekitarnya untuk ikutan event nya dari Wrangler: “True Wanderer”. Disini gue kasih penjelasan, gue engga dibayar sama sekali oleh Wrangler untuk promosiin produk nya atau apapun itu yang berbau promosi. Gue nulis tentang Perjalanan ROAD JAVA Explore Bromo, Tumpak Sewu, Malang ini hanya untuk share pengalaman perjalanan gue aja ke agan dan sista sekalian.

Yang gue buat ini hanya ingin menunjukkan “Betapa Indahnya Keindahan Alam Indonesia” dan jangan pernah kita merusaknya! Daripada jauh-jauh keluar negeri hanya karena gengsi semata, mending agan dan sista jelajahi dahulu Indonesia, karena.. Masih banyak harta karun yang ada di Indonesia tercinta ini.

 

~ Hidup itu hanya sekali ~
~ Masa muda itu jangan kau sia-siakan ~
~ Hidup itu jangan dibawa pusing ~
~ Travelling itu gampang, rajinlah menabung ~

Kenalin gue Edo, dan inilah cara gue menikmati hidup..

 

Perjalanan 5 hari sudah kulewati..
Inilah sedikit dari cerita perjalananku..
Menjelajah tempat-tempat yang belum pernah aku sambangi sebelumnya..
Perasaan letih selama perjalanan..
Seakan terbayarkan ketika aku menyaksikan serpihan surga di bumi pertiwi ini..

 

SEMPAKERS (9-14 Mei 2018)

 

Sehabis perjalanan gue kemarin ke Bali – Lombok – Nusa Penida, dan ke Gunung Sumbing, hari2 yang gue habiskan kembali seperti biasa. Bangun, mandi, makan, ke kampus, ke kost-an cewek gue, pulang. Gitu aja terus kehidupan gue, sampai hari yang gue tunggu2 datang. Yah tepat ditanggal 3 Mei, ada sebuah email masuk yang isinya:

“Selamat kepada: Laurentius Edo. Kamu berhak mendapatkan perjalanan gratis ke destinasi pilihanmu di tanggal 9-13 Mei 2018 dan juga uang tunai senilai 2 juta rupiah! Dan tidak hanya itu, kamu masih harus berkompetisi membuat cerita dan foto perjalanan untuk memenangkan hadiah utama ke Labuan Bajo, uang tunai, dan product Wrangler senilai puluhan juta rupiah.”

“Pastikan kamu membalas email kami segera ya! ”

Betapa senangnya hati gue ketika mendapati email seperti itu  . Dari yang awal2 hanya iseng saja untuk ikutan event tersebut, eh ternyata gue lolos jadi 15 finalis dari sekian ratus orang yang ikutan event ini . Dengan perasaan riang gembira haha, gue langsung mandi buat siap2 ke kost-an cewek gue buat ngabarin dia bahwa gue jadi finalis . Singkat cerita gue sudah ada dikost-an cewek gue untuk membicarakan akan kemana tujuan kita selanjutnya buat nyelesain tantangan dari event Wrangler.

Akhirnya kami putuskan untuk ke Malang dan sekitarnya, gue juga akan menggunakan mobil pribadi karena lebih praktis untuk kemana-mana dan sepertinya lebih irit karena bisa patungan untuk bensin nya haha. Yang bakalan nemenin perjalanan gue kali ini yang jelas pacar gue Arvi, adik gue Anggi, sama sahabat gue Stevaro biar bisa gantian jadi supir .

Cerita perjalanan gue ini bakalan gue rangkum aja yah gansis biar singkat, padat, dan jelas juga. Soalnya gue juga rada lupa-lupa nama jalannya sama dimana tempatnya (mungkin agan dan sista tahu setelah lihat2 foto) emoticon-Ngakak (S) . Oke tanpa panjang kali lebar lagi, selamat menikmati perjalanan gue kali ini yah gan sis..

 

Taman Nasional Gunung Bromo

 

Kring… Kring… Kring…
“Siapa sih nih yang telepon pagi-pagi?! Ganggu jam tidur gue aja!” dumel gue dalam hati. Gue ambil handphone gue, lalu gue angkat. “Halo.. Siapa nih? Ada apa yah telepon gue pagi2?” tanya gue. “SIAPA..!! SIAPA..!! Oh jadi kamu udah lupa sama aku!! Oke fine!” jawabnya.. Lah langsung dimatiin teleponnya, engga jelas banget sih nih orang. Eh bentar deh.. perasaan gue kenal sama suara nya. Ternyata oh ternyata.. pas gue lihat recents call, dipaling atas tertulis Bu Jendral!

Gue baru inget kalau kemarin gue suruh dia telepon gue buat bangunin gue, karena kita mau berangkat ke Malang sekitar jam 10.00 WIB. Alarm engga mampu bikin gue bangun soalnya gansis  . Gue lihat jam ternyata masih pagi, masih jam 06.15 WIB. Ngapain yah? Haha.. daripada bingung gue langsung seduh kopi plus ngudud di teras depan rumah gue  . Astaga hampir lupa gue ngabarin cewek gue, bisa2 gajadi perjalanan nih  . Gue langsung chat dia buat ngabarin kalau gue udah bangun, dan lagi siap2.

Beres ritual pagi hari (ngudud plus ngopi), gue langsung mandi. Gila dingin banget mandi pagi2 begini gansis haha, nyesel gue mandi engga pake air panas haha. Beres mandi, gue cek kembali barang2 bawaan biar engga ada yang ketinggalan. Gue panasin mobil, terus gue panggil adik gue buat masukin barang2 dia ke mobil. “De, cepetan masukin barang2 kamu ke mobil” teriak gue. “Iyah kak, bawel banget sih” bales adik gue.

Singkat cerita, setelah gue jemput Stevaro dirumahnya tadi, sekarang gue udah dikost-an cewek gue. Sebelum ke kamar kost-an nya, gue udah siapin dulu Magnum Ice Cream buat dia, biar dia engga marah lagi sama gue perihal kejadian tadi pagi . Dan terbukti ampuh gansis haha.. “Udah siap? Engga ada yang ketinggalan lagi kan?” tanya gue ke mereka. “Engga ada kok, aman” jawab mereka. “Oke deh yuk cao..

Milkyway at Taman Nasional Gunung Bromo

Kami ber-empat berangkat dari kost-an cewek gue pkl 10.15 WIB dan kami ber-empat sampai di Taman Nasional Gunung Bromo sekitar pkl 01.45 WIB. Sepanjang perjalanan dari Bandung ke Malang, gue engga bisa bercerita banyak yah gansis haha, karena pada tidur . Gue nyetir dari Bandung sampai di daerah Kebumen lalu gue suruh Stevaro gantian yang nyetir, karena gue udah capek plus ngantuk emoticon-Big Grin . Awal-awal aja pada semangat ngobrol, cerita2 engga jelas, ngata-ngatain orang lah, eh pas dua-tiga jam perjalanan pada ngilang nih suaranya haha. Pada asik tidur dengan enaknya, sedangkan gue harus nyetir sendirian tanpa teman ngobrol, bermacet-macetan ria sendirian, betapa sedihnya hidup gue yah gansis.

Singkat cerita kami ber-empat akhirnya sampai di tujuan kami yaitu Taman Nasional Gunung Bromo. Tiket per-orang masuk ke Bromo sekarang adalah Rp 17.500 gansis. Gue suruh Stevaro buat parkirin mobil dahulu, sedangkan gue turun duluan untuk mencari info penyewaan jeep. Pas gue keluar dari mobil, buset dingin banget gansis , gue nyalain rokok gue lalu gue nanya2 ke orang2 sekitar buat nyewa jeep berapaan yah emoticon-Big Grin . Akhirnya gue dapet info, penyewaan jeep dari jam 03.00 WIB – jam 12.00 WIB itu 800rb.

 

Sunrise at Taman Nasional Gunung Bromo
Sunrise at Taman Nasional Gunung Bromo

 

Hmm.. ambil jangan yah.. Gue berunding sama yang lain, setelah beres berunding akhirnya gue putuskan buat ambil tuh jeep. Sambil nunggu sunrise, kami ber-empat menuju salah satu warung makan gitu buat makan indomie kuah sama ngopi. Gue pesen mie kuah soto pake telor plus cabe rawit, dan gatau gue haha.. “Kenapa yah, indomie setiap dibikinin sama orang kok rasanya nikmat banget yah dibanding bikin sendiri .” Beres gue makan, gue ajak cewek gue Arvi buat sekedar jalan2 disekitar dan sekalian gue juga mau take foto milkyway haha.

Setelah puas berkeliling buat take foto sama video, gue sama Arvi balik ke warung buat ajak Stevaro sama adik gue buat naik ke atas Gunung Bromo. Ternyata banyak juga yah wisatawan2, baik dari dalam negeri maupun luar negeri disini. Emang harus diakuin sih, Bromo ini emang keindahannya sangat luar biasa indah gansis  , jadi yah engga heran kalau Gunung Bromo ini jadi tujuan favorit wisatawan dalam dan luar negeri . Dan gue saranin buat agan2 yang punya gebetan dan ingin mendapatkan moment penembakan yang engga akan si doi lupakan, maka gue saranin agan bawa si doi kemari  . Dijamin si doi pasti nerima agan, kalau si doi nolak agan, berarti yah muka agan memang sudah engga terselamatkan lagi jeleknya.

 

Stevaro at Taman Nasional Gunung Bromo

 

Sunrise udah mau muncul, tapi gue masih belum dapet spot yang enak buat ambil foto sunrise karena banyak banget orang disini haha.. Setelah cari2, akhirnya gue nemu spot yang enak gansis haha. Puas ambil foto2, tiba2 ada yang minta tolong ke gue buat fotoin. “Do, fotoin gue kek, daritadi perasaan gue mulu yang fotoin kalian. Berasa kayak fotografer sewaan lu nyet!” ujar Stevaro kesal. “Hahaha sabar2 bro, yaudah sini gue fotoin” jawab gue haha. Akhirnya gue suruh aja cewek gue buat fotoin dia, eh tau-taunya malah foto dia yang paling bagus

 

Gunung Bromo
Gunung Bromo

 

Engga kerasa udah jam 9 an aja haha, dan begitu disinari matahari, pemandangan yang disajikan oleh Bromo ini memang sungguh luar biasa indahnya gansis emoticon-Big Grin . Gue lihat dibawah banyak mobil jeep2 yang saling berlawanan arah, banyak juga penunggang kuda (udah kayak cowboy aja gansis haha). Gue dapet info kalau gansis engga mau capek nanjak buat ke Puncak Kawah Gunung Bromo, gansis bisa naik kuda loh haha, harga yang ditawarkan pun cukup terjangkau kok. Dengan harga Rp 100.000 – Rp 150.000 (tergantung penawaran), gansis udah bisa naik kuda ala2 cowboy texas gitu deh haha.

 

Penunggang Kuda Di Gunung Bromo
Mobil Jeep Di Gunung Bromo

Setelah gue puas ngambil beberapa video dan foto disini, akhirnya gue memutuskan untuk kembali ke warung buat makan siang, karena sangking terpesonanya dengan keindahan Bromo, kami ber-empat jadi lupa makan dan alhasil perut kami semua bunyi haha, cacing2 diperut udah minta jatah makan . Sesampainya kami di warung makan, kami pesan Indomie kuah pake telor plus nasi haha, asli gansis enak banget . Tak lupa juga, gue sama Stevaro pesan kopi hitam, karena kita bakalan jadi supir lagi dan butuh asupan kopi biar engga ngantuk hehe.

Setelah semuanya selesai makan, gue berunding sama yang lain buat mastiin tujuan kita selanjutnya mau kemana. Ternyata cewek gue sama adik gue udah capek banget hari ini katanya, jadi mau gamau kita ber-empat harus cari penginapan berupa kost2-an di dekat2 daerah sini, dan baru besok kita ber-empat akan melanjutkan perjalanan kita ke Tumpak Sewu yang berada di daerah Lumajang. Singkat cerita, gue akhirnya nemu kost-an murah dan bersih disekitaran Bromo (gue lupa nama tempat nya apa gansis hehe).

Gue parkirin mobil di halaman depan kost-an. Lalu gue ngobrol2 sebentar sama pemilik kost-an nya, sekalian gue bayar buat menginap satu hari dikost-an nya. Setelah itu gue masuk ke kamar buat nyusul Arvi, Anggi sama Stevaro yang udah duluan masuk ke kamar. Gue buka pintu kamar, eeehhh udah pada tidur aja haha, padahal baru gue tinggal 30 menit doang. Mau bangunin tapi kesian, daripada bingung mending gue mandi aja terus ikutan tidur haha. Skip.. Skip..

 

Tumpak Sewu
Tumpak Sewu

 

“Do.. Edo.. Bangun ih sayang.. Udah pagi nih” ujar Arvi sambil goyang-goyangin badan gue. “Hmm.. Iyah iyah ah” bales gue ogah-ogahan. “Ih malah tidur lagi. Bangun engga?!” ujar Arvi sambil nyubit perut gue. “Aw aw sakit ah! Iyah ini bangun” bales gue sambil nahan sakit. “Minum air putih dulu gih, terus mandi. Abis mandi, langsung makan. Udah aku beliin nasi rames tuh” ujar Arvi. “Siap cantik hehe. Yang lain pada kemana?” tanya gue. “Adik kamu lagi jalan2 didepan sama Stevaro. Udah cepetan ih mandi, jam 9 kita pergi ke Air Terjun Tumpak Sewu” bales Arvi. “Oke komandan!” ujar gue sambil nyengir .

Singkat cerita kita semua udah siap dan sedang dalam perjalanan ke Lumajang buat ke Tumpak Sewu. Air Terjun Tumpak Sewu ini terletak di Dusun Jagalan, Desa Sidomulyo. Kurang lebih perjalanan dari kost-an ke Air Terjun Tumpak Sewu kami tempuh selama 2 jam 45 menit. Akhirnya kami ber-empat sampai di Tumpak Sewu sekitar jam 12.00 WIB. Tiket masuk seorang untuk ke Air Terjun Tumpak Sewu itu seharga 10 ribu per-orang. Banyak orang yang bilang Air Terjun Tumpak Sewu ini adalah serpihan surga yang masih ada di dunia ini.

Dan kalimat tersebut memang benar adanya. Gue bener2 takjub akan keindahan alam yang ada didepan mata gue ini.. Begitu hebatnya kuasa Tuhan dalam menciptakan pemandangan yang sangat luar biasa indahnya. Mungkin gansis bilang gue terlalu lebay.. Silahkan dicoba dilihat langsung dengan kedua mata gansis sendiri, dan gue berani jamin pasti gansis juga sama dengan kata2 gue emoticon-Big Grin . Setelah puas foto2, dan menikmati suasana disini, kami ber-empat memutuskan untuk melanjutkan perjalanan kami ke rumah nenek nya Arvi yang ada disekitaran Malioboro, Yogyakarta.

“Bro, lu yang bawa mobil yah ke Malioboro hehe” ujar gue ke Stevaro. “Aduh gue ngantuk do, lu aja yah haha” bales Stevaro. “Sial lu haha. Tapi entar gantian yah” ujar gue. ” Iyah do kalau inget yah haha” bales Stevaro. Sialan, berasa supir gue dari kemarin . Singkat cerita kami ber-empat sampai di rumah nenek nya Arvi sekitar jam 23.15 WIB. Sepanjang perjalanan kesini, gue engga bisa cerita banyak gansis, apa yang mau gue ceritain juga bingung . Pasti gansis pernah merasakan apa yang pernah gue rasain emoticon-Frown . Hampir 9 jam gue nyetir, tanpa ada teman ngobrol karena pada tidur semua. Gue hanya ditemani sama lagu kesayangan gue sama rokok favorit gue doang sepanjang perjalanann .

Gue parkirin mobil di halaman rumah nenek Arvi, lalu gue bangunin nih kunyuk2 kampret haha. “Bangun.. Bangun!! Udah sampai nih!” teriak gue buat bangunin mereka. Akhirnya pada bangun juga nih kunyuk2 haha, kemudian kami pun langsung istirahat di kamar kami masing2. Kami ber-empat menikmati Kota Jogja sampai tanggal 13 Mei, disini kami ber-empat jalan2 disekitaran Malioboro sekalian beli oleh2, terus gue sama Arvi ngedate sebentar ke Candi Borobudur. Bukan ngedate sih sebenarnya, cuman nemenin gue buat take video aja disini haha. Terus gue sama Stevaro nyamperin teman SMA kami yang sekarang sedang kuliah di Atmajaya sekalian cuci mata haha.

 

Kebumen
Kebumen

 

Kenapa waktu berlalu lebih cepat yah kalau lagi liburan begini? Haha.. Engga kerasa tiba2 udah tanggal 13 Mei aja, hari dimana kami ber-empat akan mampir dulu ke Kebumen lalu melanjutkan perjalanan ke Bandung untuk melakukan rutinitas kehidupan kami masing2. Kami berangkat dari rumah neneknya Arvi jam 12.00 WIB, dan kami sampai di Kebumen sekitar pkl 14.15 WIB. Gue ambil foto pemandangan sawah sama ambil video di rel kereta (gue gatau dimananya karena lupa haha, mungkin gansis tahu dimana tepatnya foto diatas).

Lagi enak2 take foto sama video, tiba2 cewek gue nyamperin gue. “Do, enak yah tinggal disini kayaknya. Masih banyak sawah, sejuk, jauh dari pusat keramaian, pengen deh suatu saat nanti kita tinggal disini emoticon-Malu ” ujar Arvi. WTF!! Apa-apaan nih? Apakah ini kode pengen gue lamar secepatnya? Haha, lulus aja belum gue, gimana mau nikahin anak orang . “Haha yakin? Emang sejuk sih, adem lagi kalau tinggal disini” bales gue. Yee malah dicuekin gue, sial haha.. Beres gue ambil foto sama video, akhirnya gue memutuskan untuk melanjutkan perjalanan menuju Bandung. Gue engga mau dibegoin si Stevaro lagi, gue langsung kasih kunci mobil gue ke dia, “Lu yang bawa kampret! Gantian, sekarang lu yang jadi supir ahaha” ujar gue. “Ah sialan lu” bales Stevaro .

Akhirnya kami ber-empat pun sampai di Bandung pkl 01.15 WIB setelah menempuh perjalanan kurang lebih 8 jam, dan sepanjang jalan gue tidur haha, tau2 gue udah nyampe Bandung aja haha. Rasain lu bro apa yang pernah gue rasain ke sekian cerita perjalanan gue, semoga bisa bermanfaat untuk agan dan sista sekalian Jangan lupa untuk di dhare ke social media kalian ya :).

 

Daftar Rincian Harga

 

1. Bensin Mobil pulang-pergi Rp 1.200.000 (Mobil ane Kayla)

2. Tiket masuk Bromo Rp 17.500 per-orang

3. Sewa Jeep dari jam 03.00 – 12.00 Rp 800.000

4. Tiket masuk Tumpak Sewu Rp 10.000

5. Penginapan kost-an di Malang Rp 150.000

Tips

1. Ajak teman atau pacar agar perjalanan agan dan sista makin asik

2. Bawa kendaraan pribadi agar lebih mudah menjangkau tempat wisata yang berdekatan / searah

3. Cari penginapan seperti kost-an agar lebih irit dan murah

4. Makan jangan pilih-pilih, yang penting bersih, porsi nya banyak dan murah haha

5. Nabung yang giat agar saat travelling tidak kesusahan

6. Coba2 ikut event, siapa tahu menang, jadi jalan2 gratis haha

Sekian dan terima kasih. Salam traveller

 

 

Penulis : EDO

Editor : berjalanjalan.com


Like it? Share with your friends!

1
1 point
admin

Follow instagram : @si_iky

0 Comments

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Choose A Format
Story
Formatted Text with Embeds and Visuals
Video
Youtube, Vimeo or Vine Embeds
Meme
Upload your own images to make custom memes
Image
Photo or GIF
Poll
Voting to make decisions or determine opinions
List
The Classic Internet Listicles